Start Gambar budak 16 tahun melancap

Gambar budak 16 tahun melancap

Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya.

dalam keputusan bersejarah ini, mahkamah rayuan telah memihak kepada SPR untuk mengenepikan keputusan mahkamah tinggi ( melaka/selangor ) untuk tidak membenarkan SPR melakukan persempadanan semula di melaka dan selangor.

 Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan.

Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah.

Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini.

Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam.

Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan.

Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka.

Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje.

Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.